Kami dipinggirkan!

Kejadian aneh dan mengilukan gigi aku ni berlaku semasa Aidilfitri 2014 yang lalu. Cukuplah dengan aku yang demam sampaikan pakaian suami pun aku tak siapkan. Suami kata itu adalah raya yang paling tak ‘best’ dalam hidup dia. Mana tidaknya, anak dan isteri dia demam. Aku kena denggi! Dan anak aku naik campak! Oh tidak… (tapi doktor kata ruam!)

Kami beraya di rumah mertua aku. Namun apa yang menyedihkan, aku dan anak cuma berada di dalam bilik. Dan lebih teruk lagi, keluarga tiri belah suami aku melarikan anak masing-masing kerana khuatir anak mereka berjangkit. Sedihnya… Padahal campak anak aku sikit jer! Tapi kekecohan mereka amatlah menyayukan lutut aku. (tapi serius suami aku marah masa tu)

Apa yang berlaku takkan aku lupakan. Sesungguhnya sakit itu datang dari Allah. Dan sembuh juga, Dia yang tentukan…

Kesian anak aku… (anak dan aku baik selepas raya ke empat. itupun selepas kami menjalani rawatan sup ketam. hehe)

http://www.myhealth.gov.my/index.php/dewasa/tanda-a-gejala/ruam

~Ainul Mardhiah~

Ainul Mardhiah merupakan seorang bidadari yang paling cantik dalam kalangan bidadari-bidadari yang lain (bermaksud mata yang di redhai). Suatu pagi (dalam bulan puasa) ketika nabi memberi targhib (berita-berita semangat di kalangan sahabat untuk berjihad/berdakwah untuk agama Allah) katanya siapa-siapa yang keluar di jalan Allah tiba-tiba ia syahid, maka dia akan dianugerahkan seorang bidadari yang paling cantik dalam kalangan bidadari2 syurga. Mendengar berita itu seorang sahabat yang usianya muda teringin sangat hendak tahu bagaimana cantiknya bidadari tersebut, tetapi di sebabkan sahabat ini malu hendak bertanyakan kepada nabi saw,kerana malu kepada sahabat-sahabat yang lain. Namun dia tetap memberi nama sebagai salah sorang yang akan keluar di jalan Allah.

Sebelum Zohor sunnah nabi akan tidur sebentar (dipanggil khailulah, maka sahabat yang muda tadi juga turut bersama jemaah yang hendak berangkat tadi tidur bersama-sama sekejap.Tiba-tiba dalam tidur sahabat tersebut dia bermimpi berada di satu tempat yang sungguh indah, dia bertemu dengan seorang yang berpakaian yang bersih lagi cantik dan muka yang berseri2,lalu di tanya sahabat ini ,di manakah beliau berada,lalu ada suara yang menjawab,inilah syurga,tiba2 dia menyatakan hasrat untuk berjumpa dengan ‘Ainul Mardhiah (bidadari yang Nabi saw bagitahu tadi),lalu ditunjuknya di suatu arah maka berjalanlah sahabat ini, disuatu pepohon beliau mendapati ada seorang wanita yang tak pernah dia lihat kecantikan yang sebegitu,tak pernah dilihat didunia ini,lalu diberikan salam dan sahabat ini bertanya, andakah ini Ainul Mardhiah,wanita itu menjawab ehh tidakk(lebih kurang macam tu la dalam bahasa kita),saya penjaganya,Ainul Mardhiah ada di dalam singgahsana di sana.

Lalu dia berjalan dan memasuki satu mahligai yang cukup indah dan mendapati ada seorang lagi wanita yang kecantikannya berganda-ganda daripada yang pertama tadi di lihatnya, sedang mengelap permata-mata perhiasan di dalam mahligai,lalu diberi salam dan di tanya lagi adakah ini Ainul Mardiah lalu wanita itu menjawab,eh tidak, saya hanya penjagaya di dalam mahligai ini,Ainul Mardiah ada di atas mahligai sana, lalu dinaikinya anak-anak tangga mahligai permata itu, kecantikkannya sungguh mengkagumkan,lalu sahabat ini sampai ke satu mahligai dan mendapati seorang wanita yang berganda-ganda cantik dari yang pertama dan berganda-ganda catiknya dari yang kedua yang beliau jumpa tadi,dan tidak pernah di lihat di dunia,lalu wanita itu berkata,akulah Ainul Mardhiah, aku diciptakan untuk kamu dan kamu diciptakan untuk aku,bila lelaki itu mendekatinya wanita itu menjawab,nanti kamu belum syahid lagi,tersentak daripada itu pemuda itu pun terjaga dari tidurnya lalu dia menceritakan segala-galanya kepada sahabat lain, namun begitu dia memesan agar jangan menceritakan cerita ini kepada Nabi SAW,tapi sekiranya dia syahid barulah di ceritakan kepada Nabi saw.

Petang itu pemuda itu bersama-sama dengan jemaah yang terdapat Nabi saw di dalamnya telah keluar berperang/berjihad lalu ditakdirkan pemuda tadi telah syahid. Petang tersebut ketika semua jemaah telah pulang ke masjid, di waktu hendak berbuka puasa maka mereka telah menunggu makanan untuk berbuka (tunggu makanan adalah satu sunnah nabi). Maka kawan sahabat yang syahid tadi telah bangun dan merapati nabi saw dan menceritakan perihal mimpi pemuda yang syahid tadi.

Sahabat pemuda yang syahid tadi,dalam menceritakan kepada nabi saw,Nabi saw menjawab benar,benar,benar sepanjang cerita tersebut. Akhirnya nabi SAW berkata memang benar cerita sahabat kamu tadi dan sekarang ini dia sedang menunggu untuk berbuka puasa di syurga..

~Menimbang Rasa~

Apakah yang ku berikan
Tanda aku setia memujamu
Padaku lain tiada hanya
Cuma lah rasa pemikat cinta

Tiadakah di hatimu
Bertempat sudi menimbang rasa
Menimbang sayang hasrat asmara
Gayamu manis jelita

Andai kata engkau pun tahu
Bagaimana hatiku sekarang
Rindu selalu melandai jiwa
Hingga kasih sayang ku terbuang

Tetapi kau tak mengerti
Bagaimanakah jadinya nanti
Merindu sepanjang hari
Tak kekal dan abadi

~What is AP?~

atap-baru0

 

images (1)

 

This afternoon, the author went to Nasi Ayam Penyet Restaurant with husband at Bandar Sri Permaisuri, Cheras Kuala Lumpur. For readers information, this is the map of location for that restaurant.

map to ayam penyet

 

The originality of this restaurant actually comes from Indonesian country. All the menus provided also an Indonesian Style and concept.

Ayam Penyet Restaurant was chosen because of the interesting menus together with a reasonable prices. Of course, the author ordered a set of Nasi Ayam Penyet (chicken rice). Below is the picture of the menu card and meal.

IMG-20120918-03114

P1220697

 

By that time, the author were served by a waiter/ waitress named; Lofa. She wasn’t girl. She also wasn’t boy. But the most important is, she/he was very nice person. She/ he treated us more better than normal person.

In Malaysia, we called her/ him as a MakNyah or Choi. The author and husband were talking while eating and so many things that she/ he tell the author. She/ he had a very positive thinking minded especially in terms of how she/ he look or judge the people outside. For her/ him, all people are nice.

Moral value that the author and husband can share is; Don’t judge a book by it’s cover…

d18

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

~Terbinanya Satu Ikatan~

Saya amat bertuah dan bersyukur kepada Allah kerana memiliki seorang suami yang baik dan penyayang. Dia bukan sahaja baik dan penyayang tetapi dia juga seorang suami yang penyabar dan soleh.

Ramai yang berkata bahawa ego seorang lelaki adalah tinggi. Tetapi bukan suami yang saya nikahi. Dia rajin membantu saya melakukan kerja rumah seharian seperti memasak dan membasuh baju. Layanannya yang baik membuatkan saya rasa diri saya dihargai.

Pengenalan saya dengan suami selama 5 tahun membuatkan kami kenal satu sama lain. Keburukan dan kebaikan yang ada dalam diri masing-masing telah kami kongsi bersama.
 Pelbagai dugaan telah kami lalui samada susah mahupun senang.

Kami bersama mengharungi kesempitan hidup. Kami bersama menghadapi kehadiran orang ketiga. Kami bersama mengubah sikap yang tidak baik dalam diri. Dan semua yang dilakukan mampu diatasi dengan adanya KASIH SAYANG DAN KESABARAN di dalam diri.

Kepada mereka yang membaca entri ini, apa yang saya boleh ulaskan adalah; ‘Bukan mudah untuk kita mencapai sesuatu yang kita inginkan jika kita tidak menadah tangan dan sentiasa mengingati Allah…Yakin  dan percayalah dengan Keagungan Nya’

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa

.