Redup yang kembali…

KEHILANGAN

Semalam aku melihat dirimu berjalan melintas di hadapanku.

Semalam aku melihat dirimu membelai lembut rambut halusmu.

Semalam aku dapat merasa air tanganmu.

Semalam juga aku dapat menyentuh kulit gebumu.

Hari ini hidup aku tersia…

Hari ini hidup aku tidak lagi bermakna.

Hari ini hidup aku bagaikan cuaca redup menanti datangnya ribut.

Jika hujan turun membasahi bumi, aku tetap merasakan kontangnya tanah…

Kerana engkau kini tiada lagi untuk ku tatapi…

Kerana engkau kini tiada lagi untuk ku rindui…

Kerana kini aku telah kehilanganmu…

“Arina…debuan pasir pantai adalah rinduku padamu… aku tidak mampu menghitungnya lagi. Aku cuma mampu bertahan dan menanti bilakah akan sampainya waktu aku akan bertemu mu lagi…”

Adam berdiri lalu berjalan menyusuri pantai. Nelayan yang baru pulang dari laut juga bersimpati dengan keadaan Adam yang sudah bertahun-tahun bagaikan hilang kewarasan.

Terdengar beberapa orang bercakap.

“Kesian adik ipar Ahmad tu… Dia mencintai seorang manusia melebihi cinta dia pada diri dia sendiri…”

“Kita doakanlah agar dia sembuh seperti mula-mula dia datang ke kampung kita dulu… Masa arwah isterinya masih ada…” Seorang lagi nelayan kampung berkata.

Advertisements

::Pendapat/Comment::

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s