Syurga Sang Isteri…

Rasulullah s.a.w dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Aisyah r.a bermaksud:

“Aku pernah bertanya kepada Baginda: “Siapakah orang yang paling berhak ke atas isteri ?” Baginda menjawab:”Orang yang paling berhak kepada isteri ialah suaminya”. Kemudian aku bertanya lagi :”Dan siapakah orang yang paling berhak ke atas suami?” Baginda menjawab:”Orang yang paling berhak ke atas seorang suami ialah ibu kandungnya.” – (Riwayat Bazar dan al-Hakim)

Seperti semua sedia maklum, syurga seorang perempuan (belum kahwin) terletak di bawah tapak kaki ibunya.., tetapi, bagi seorang wanita (bergelar isteri), syurga nya terletak di bawah kaki suami.

Maknanya, taat kepada suami maka, si isteri akan mudah mendapat syurga. Mudah sebenarnya seorang wanita untuk mendapat syurga Allah s.w.t.

Dalam sebuah hadis yang lain pula Baginda bersabda bermaksud: “Sekiranya aku dibenarkan untuk memerintahkan seseorang bersujud kepada orang lain nescaya aku perintahkan seorang isteri bersujud kepada suaminya.” – (Riwayat Tirmizi dab Ibnu Hibban)

Betapa Rasulullah s.a.w menyuruh kita taat kan suami dan kalau si isteri menderhaka kepada suaminya.., walaupun cuma keluar tanpa izin. Maka jadilah si isteri tadi isteri yang nusyuz.., dan sesungguhnya isteri yang nusyuz tidak layak di syurga Allah!

Dalam hadis yang lain Rasulullah s.a.w bersabda bermaksud:

“Kebanyakan ahli neraka adalah terdiri daripada kaum wanita.” Maka menangislah mereka dan bertanya salah seorang daripada mereka: “Mengapa terjadi demikian, adakah kerana mereka berzina atau membunuh anak atau kafir ?” Baginda menjawab : “Tidak, mereka ini ialah mereka yang menggunakan lidah menyakiti hati suami dan tidak bersyukur akan nikmat yang disediakan oleh suaminya.” – (Riwayat Muslim)

Janganlah disakiti hati suami.., fikir sebelum nak berkata-kata.., kalau tak termasuklah kita dalam golongan di atas ni.

Kebelakangan ni mcam-macam kes tentang suami isteri dapat kita dengar, si isteri dah pandai mintak cerai sebab kononnya boleh hidup sendiri. Kalau lah si isteri yang mintak cerai dari suaminya baca hadis ni, rasanya mesti tak gamak dia nak berbuat sedemikian :

Sabda Rasulallah s.a.w bermaksud:

“Mana-mana isteri yang meminta suaminya menceraikannya dengan tiada sebab yang dibenarkan oleh syara’ maka haram baginya bau syurga.” – (Riwayat Abu Daud dan Tirmizi)

Ketahuilah wahai isteri sekalipun seseorang suami itu kejam atau jahat HARAM bagi isteri itu derhaka dan menyakiti hati suaminya. Isteri wajib taat kepada perintah suami dengan keadaan apa sekalipun SELAGI SUAMI TIDAK MEYURUH KE ARAH KEMAKSIATAN.

Ini adalah disebabkan oleh kemudahan jalan pintas untuk kesyurga yang Allah s.a.w berikan kepada isteri iaitu dengan hanya Menjaga Solat, Puasa,Jaga Kehormatan dan Taat Kepada Suami.

Sebagaimana Sabda Rasullullah s.a.w “Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa bulan ramadhan, memelihara kehormatannya serta taat akan suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana sahaja yang dikehendaki”

Sabda baginda lagi.., “Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pintu yang di kehendaki dengan tidak berhisab!”

Sebagaimana isteri firaun Asiah yang tetap taat dengan suaminya yang kafir sehingga beliau dipancung .

Al-Quran surah At-Tahrim ayat 11 yang bermaksud : “Dan Allah s.w.t mengemukakan satu misalan perbandingan bagi orang yang beriman iaitu perihal isteri Firaun ketika ia berkata : “Tuhanku, binalah untukku sebuah istana di sisi-Mu dalam syurga dan selamatkanlah aku daripada kaum yang zalim.”

Permohonan Asiah diperkenankan oleh Allah s.w.t, lalu Allah perintahkan kepada malaikat : “Sesungguhnya hamba-Ku memohon pada-Ku dan aku perkenankan permohonannya.

Maka perlihatlah padanya gambarannya kerana suaminya didunia akan Aku ganti dengan suami yang lebih baik di dalam syurga, istananya yang ada di dunia akan Aku ganti dengan istana yang lebih baik di dalam syurga.”

Advertisements

Jika itu Takdirku…

cropped-cropped-wonderful-love-me-red-rose-wallpaper1.jpgAlam perkahwinan, tidak seindah yang kita idamkan. Biarpun hari ini kita bahagia, esok lusa belum tentu bahagia itu tidak diragut. Pasti tidak berlaku dan pasti juga akan berlaku.

Bagi pasangan isteri atau suami, kehadiran orang ketiga adalah sesuatu yang amat menyakitkan. Asalnya persahabatan, tetapi berakhir hingga ke ranjang. Remuknya hati, hanya Dia yang lebih mengetahuinya.

Biarpun mereka yang baik hubungannya dengan Allah juga sering dirundung masalah kecurangan sebegini, apatah lagi mereka yang jauh wudhuk dan solatnya.

Jika kini Hana/ Zarif yang menjadi orang ketiga dalam rumahtangga. Esok lusa pasti akan ada Sara/ Haikal pula sebagai galang gantinya. Orang ketiga hanyalah objek  kepada ujian yang Allah hadirkan bagi sesebuah pasangan.

Seringkali kita menjadikan orang ketiga dan pasangan kita sebagai pesalah keruntuhan rumahtangga kita. Namun kita lupa untuk muhasabah diri bahawa setiap apa yang berlaku itu berhikmah. Dan hikmahnya mungkin Allah mahu kita mendekatkan diri padanya. Tanda dia rindu akan rayuan dan airmata hambanya.

Jika Allah tidak menguji kita dengan ujian kecurangan pasangan, pasti ada ujian lain yang Allah berikan kepada kita. Terima dan hadapilah dengan hati yang berserah sepenuhnya kepada Allah. Sepenuhnya kepada Allah kerana pasangan kita hanyalah PINJAMAN semata-mata.

Jika anda ada sabar, bertahanlah. Jika tiada sabar dan lebih tenang tanpa memikirkannya, redha dan leraikanlah. Tiada satu pun pasangan di dunia ini yang berkahwin untuk berpisah. Namun jika perpisahan itu lebih membawa kita dekat dengan Allah dan menjauhkan kita dari perbalahan yang tidak berkesudahan, mungkin itu adalah sebaik-baik penamatnya.

Semoga kita redha dengan ujian Allah. Kerana hanya Dia yang tahu apa yang terbaik untuk kita…

Rose_Eno

 

Hanya sekadar luahan..

Salam kasih buat blogger yang sentiasa menantikan nukilan kecilku. Tiada apa sangat ingin ku katakan melainkan sedikit luahan yang pasti akan ku ingat sepanjang hidup ini.

Dia adalah insan yang amat ku segani di antara yang lain. Dia adalah insan yang amat ku sayang berbanding yang lain. Dia antara yang menjadi kesayangan buat ibuku.

Hanya kerana dua potong ayat bertidak lebih daripada 10 patah perkataan, sayang ku padanya teruji. Bertahun lamanya mengenali namun kini baru ku tahu isi hatinya. 

Nafas bagaikan terhenti. Degup jantung penuh debaran laju. Petang 26 June 2017 bersamaan hari isnin adalah detik dan saat yang tidak mungkin ku lupakan seumur hidupku.

Akan ku ingat, akan ku simpan di kotak memori. Pengajaran bagi insan kerdil sepertiku yang hanya menumpang di bumi Allah ini...

Salam

Taman Bukit Segar, Cheras.

22.04pm

dingin…

salam kasih…

pena jemariku berjalan lagi. cuba menerobos erti sebuah kehidupan. mata masih segar. anak anak lena dibuai mimpi. melayan jemari sambil dengar lagu anuar zain. best jugak..

chit chat dgn bestfriend dan kakak sikit. feel good. feel better. jap lagi nak mandi. segarkan badan.

ok bye!

sang…

Jemari ini ingin menari laju hari ini. Menitipkan perjalanan sebuah jambatan kehidupan yang tidak pasti ke mana arah tujunya. Mencari bahagia yang tidak pasti akan bertemu atau tidakkah.

Di manakah aka nada bahagia jikalau fajar menyinsing dengan amarah yang tidak pernah ada rasa puas hati dari sang suami. Setiap hari hari dimulai dengan amarah yang tiada bersebab. Sedangkan si isteri bersengkang mata di malam hari menemankan anak anak yang kecilan.

Apakan daya sang hati tatkala sang suami membenamkan sifat berkira dengan isteri sendiri dalam kehidupan seharian walhal itu adalah tanggungjawab yang diamanahkan sang Pencipta. Sering diungkit tentang pulus yang diperolehi setiap purnama dan dihabisi oleh anak anak dan sang isteri. Di mulutnya kata tidak mengapa tetapi tingkahnya seringkali memberontak dan mewar warkan amarah.

Sang isteri bertanya sampai bila harus keadaan ini berterusan… Saat itu juga sang suami berkira kira ingin mencari gadis lain sebagai suri. Sang isteri tidak sesuai bergandingan dengannya kerana seringkali menyakiti hati. Lalu sang isteri meng’amin’kan doa sang suami. Semoga sang suami bertemu sang isteri yang boleh berdepan dengan seribu api yang panas mem’baran’.

Sejauh mana kaki ini melangkah bersama sang baran…hanya Dia yang pasti. Dia sudah menentukan yang terbaik untuk sang isteri dan anak anak..

Aidiladha 2016…

salam aidiladha buat diri sendiri…

tiada pembuka kata seindah assalamualaikum. tak sangka rupanya dah almost 9 month aku tak update wordpress blog. kenapa agaknya.

alhamdulillah, almost  9 month juga aku officially worked with little caliph kindergarten as a teacher. setelah aku melalui banyak pengalaman perit sebagai pensyarah di kolej . Allah memberiku satu pekerjaan yang aku di kelilingi anak anak syurga, teman sekerja yang cukup solat 5 waktunya dan yang paling penting, aku banyak masa bersama anak anak yang sangat aku sayangi. syukur pada Allah.

tenang itu mendekati aku secara perlahan. berkat doaku selama ini.

alhamdulillah juga, rumah peninggalan arwah emak kepadaku telah siap dan hanya tunggu masa aku memasukkan perabot. walaupun tidak besar, namun itulah satu satunya tinggalkan arwah kepadaku dan anak anak. tempat berteduh untuk aku dan anak anak jika ditakdirkan suatu masa nanti kami akan berpindah ke kampung halaman.

baru baru ni aku membaca sebuah artikel di laman facebook berkisarkan berlaku kehambaran rumahtangga kerana isteri yang terlalu berdikari dalam pengurusan rumahtangga. terus terang aku katakan, kehambaran itu adalah perkara nombor 2 kerana jodoh itu rahsia Allah. tetapi apa yang menjadi keutamaan aku ialah adalah sangat perlu bagi seorang wanita untuk berdikari selagi dia mampu. andai kata berlaku perpisahan dalam pasangan suami isteri dan bekas suami kurang bertanggungjawab, maka berdikari adalah apa yang akan dialami oleh seorangb wanita bagi menyara dan membesarkan anak anak dengan kasih sayang. tidak perlu mengharapkan bantuan atau huluran bekas suami kerana wanita mampu bekerja, mendapat bantuan sebagai ibu tunggal dan yang pasti sokongna keluarga pastinya tidak berbelah bagi. wanita, be strong… anak anak penguat semangat dan teruskan hidup dengan bahagia bersama mereka. perkara lepas usah difikirkan. apa yang allah takdirkan, pasti ada hikmahnya.

sekian celoteh aku.

 

siapa sahabat..siapa hanya sekadar kawan.

tumblr_mfdgoxYjT91qh37hpo1_1280

salam sejahtera pembuka titipan…

fuh~ tiada kata seindah bahasa, tiada amal seindah akidah.

Orang kata kawan dan sahabat adalah dua perkara yang berbeza. Kawan senang dicari tetapi tidak sahabat. Kita boleh berkawan dengan sesiapa sahaja yang kita suka dan memiliki seberapa ramai kawan yang kita mahu.
Namun sahabat hanyalah untuk orang tertentu sahaja. Sahabat lebih akrab hubungannya. Susah senang segalanya boleh dikongsi bersama. Dan kerana itulah kita sering mendengar kata-kata seperti ini; “waktu kita senang, ramai kawan yang menghampiri, tetapi waktu kita susah ramai kawan yang lari’. dan “kawan ketawa senang dicari, kawan menangis susah dicari”

1. Peganglah rahsia sahabat anda dengan baik kerana ia melambangkan nilai diri anda sebenarnya.
2. Jangan sekali-kali bercerita hal keburukan orang. Bercerita perihal keburukan orang sebenarnya akan memberi kesan negatif pada diri anda. Orang akan menilai anda daripada sikap anda itu.
3. Peliharalah rahsia orang terutama sekali hal-hal yang melibatkan maruah seseorang. Walau seberat manapun rahsia tersebut simpanlah ia dengan rapi.
4. Bercakaplah yang benar, tidak perlu mereka-reka cerita semata-mata untuk meraih simpati orang. Apabila kebenaran terserlah tentu sekali anda akan dibenci dan tidak dipercayai.
5. Jangan mengumpat di belakang, lebih baik mengata di depan walaupun ia akan menimbulkan pergaduhan. Ini adalah lebih baik daripada bermanis-manis muka di depan tetapi menikam kawan dari belakang.
6. Berlaku baik dengan ikhlas bukannya disebabkan ada ‘agenda’ disebalik kebaikan itu.

Dalam Islam, faktor memilih kawan amat dititikberatkan. Hubungan persahabatan adalah hubungan yang sangat mulia, kerana kawan atau sahabat berperanan dalam membentuk personaliti individu.
Sahabat boleh menentukan corak hidup kita. Justeru, jika salah pilih sahabat kita akan merana dan menerima padahnya. Selari dengan hadith Rasulullah SAW yang bermaksud;
“Seseorang itu adalah mengikut agama temannya, oleh itu hendaklah seseorang itu meneliti siapa yang menjadi temannya” (H.R. Abu Daud). Bak kata pepatah Arab, “Bersahabat dengan penjual minyak wangi, kita akan menerima percikan wangiannya, manakala bersahabat dengan tukang besi, percikan apinya akan mencarikkan baju kita.”
Apakah ciri-ciri seorang sahabat yang baik? Seorang bijak pandai berpesan kepada anak lelakinya ; “Wahai anakku, sekiranya engkau berasa perlu untuk bersahabat dengan seseorang, maka hendaklah engkau memilih orang yang sifatnya seperti berikut :

1. Jika engkau berbakti kepadanya, dia akan melindungi kamu.
2. Jika engkau rapatkan persahabatan dengannya, dia akan membalas balik persahabatan kamu.
3. Jika engkau memerlukan pertolongan daripadanya, dia akan membantu kamu.
4. Jika engkau menghulurkan sesuatu kebaikan kepadanya, dia akan menerimanya dengan baik.
5. Jika dia mendapat sesuatu kebajikan (bantuan) daripada kamu, dia akan menghargai atau menyebut kebaikan kamu.
6. Jika dia melihat sesuatu yang tidak baik daripada kamu, dia akan menutupnya.
7. Jika engkau meminta bantuan daripadanya, dia akan mengusahakannya.
8. Jika engkau berdiam diri (kerana malu hendak meminta), dia akan menanyakan kesusahan kamu.
9. Jika datang sesuatu bencana menimpa dirimu, dia akan meringankan kesusahan kamu.
10. Jika engkau berkata kepadanya, nescaya dia akan membenarkan kamu
11. Jika engkau merancangkan sesuatu, nescaya dia akan membantu kamu.
12. Jika kamu berdua berselisih faham, nescaya dia lebih senang mengalah untuk menjaga kepentingan persahabatan.
13. Dia membantumu menunaikan tanggungjawab serta melarang melakukan perkara buruk dan maksiat. Dia mendorongmu mencapai kejayaan di dunia dan akhirat.

http://diasahabatku.blogspot.my/p/arti-persahabatan.html